Wednesday, December 12, 2018
Home > Forum

Forum

Kentang Makin Tak Laku, Generasi Milenial Jadi Kambing Hitam  

  RSS

BATAK JOROK
(@gxt99)
Member Admin
Joined: 9 months  ago
Posts: 43
19/08/2018 12:26 pm  

Kentang Makin Tak Laku, Generasi Milenial Jadi Kambing Hitam

Dulu, kentang dan penghuni bumi belahan barat ibarat garam dan laut. Keduanya tak terpisahkan.

Konon, kentang berawal dari Amerika Selatan sejak 10.000 tahun yang lalu. Dari Peru dan Bolivia, kentang menyebar menuju Eropa. Tak aneh jika masyarakat barat menjadikan kentang sebagai salah satu sumber karbohidrat terpentingnya dari waktu ke waktu.

Namun, kini kentang tak lagi laku di dunia barat. Penyebabnya adalah generasi milenial yang kini lebih memilih nasi dan mi dalam beberapa tahun terakhir.

Ahli pertanian menyatakan penurunan drastis penjualan kentang terjadi karena orang berusia 18-34 tahun atau generasi milenial tak lagi meminati sumber karbohidrat itu. Berdasarkan laporan yang dipublikasikan The Grocer, penjualan kentang di Inggris menurun 5,4 persen sejak 2015.

Di tengah penurunan itu, penjualan beras justru meningkat 30 persen dalam empat tahun terakhir. Kenaikan signifikan juga tercatat pada penjualan mi.

Dikutip dari The Independent, analisis data tersebut menyebut milenial cenderung lebih memilih sesuatu yang praktis atau tidak membutuhkan waktu lama untuk dipersiapkan seperti kentang. Ini sama dengan sikap generasi milenial yang cenderung tidak sabar. 

Milenial lebih senang menanak nasi lantaran dapat dibuat dengan bantuan microwave selama dua menit saja. Sementara, kentang membutuhkan proses mulai dari pemotongan, perebusan, dan memberi bumbu.

Belum lagi beberapa pandangan yang menyebut bahwa kentang tak sehat. Hal itu semakin membuat milenial beralih memakan beras dan mi.

Namun, Badan Pengembangan Pertanian dan Hortikultura (AHDB) Inggris membantah data tersebut. Badan itu kini tengah menggencarkan kampanye kentang untuk perempuan berusia 25-44 tahun. Kampanye itu menganjurkan masyarakat mengonsumsi kentang karena rendah lemak dan gula serta kaya vitamin C, B6, dan serat.

AHDB bahkan menyebut penjualan kentang meningkat 2,6 persen dalam tiga tahun terakhir. Kepada The Daily Telegraph, perwakilan AHDB Christine Watts menyatakan kampanye itu berhasil menciptakan pendapat yang positif tentang kentang.


ReplyQuote
Claretta Himeka99
(@claretta)
Admin Admin
Joined: 9 months  ago
Posts: 292
13/09/2018 1:17 pm  

Mantab


ReplyQuote
Share:

  
Working

Please Login or Register